SCI Gelar Workshop Penyakit Udang

| Tue, 26 Feb 2019 - 11:07

SurabayaShrimp Club Indonesia  (SCI) menggelar Worskhop Nasional bertajuk “Waspada Early Mortality Syndrome (EMS) dan  Acute  Hepatopancrea!c  Necrosis  Disease  (AHPND)”  di Vasa Hotel Surabaya Jawa Timur pada (20/2).

 

Kegiatan ini dihadiri oleh para pemangku kepentingan perudangan dalam negeri diantaranya petambak udang anggota SCI, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), pelaku usaha hatchery (pembenihan) udang, perusahaan pakan, hingga perwakilan Unit Pengolahan Ikan (UPI).

 

Menurut Ketua Umum SCI, Iwan Sutanto, tujuan acara ini meningkatkan kewaspadaan dan upaya pencegahan serangan berbagai penyakit udang. Mengingat penyakit yang masih menghantui proses budidaya udang dalam negeri. Ia menjelaskan, saat ini budidaya udang dalam negeri masih dibayangi berbagai macam penyakit udang seperti Infectious Myonecrosis Virus (IMNV), White Spot Disease (WFD), dan White Spot (WS) yang baru terdengar di beberapa tempat budidayaudang.

 

Lebih lanjut Iwan menjelaskan, petambak nasional juga harus waspada terhadap penyakit EMS meski sejauh ini tidak ditemukan di Indonesia. "Penyakit ini lebih ganas dan sudah terjangkit di beberapa   negara   tetangga (Thailand dan Vietnam),   sebaiknya   kita   lebih meningkatkan kewaspadaan dan melakukan pencegahannya agar tdak terjadi di dalam negeri," tegas Iwan kepada TROBOS Aqua.

 

acara workshop nasional ini menghadirkan pratisii dari negara yang telah dinyatakan positif terkena penyakit tersebut seperti Thailand dan Vietnam. " Tujuannya supaya kita bisa belajar   banyak   dari   mereka   mengenai   pencegahan   penyakit   tersebut,”   ujar Iwan.   

 

Sebagai   pemateri   pertama,   Arindee   Abru   yang   merupakan   seorang   praktisi   dan perwakilan Inve Aquaculture  Thailand memberikan penjelasan mengenai penyebab terjadinya EMS   dan   AHPND   yang   terjadi   di  Thailand.   Hadir pula praktisi udang dari Vietnam Nguyen Ngoc Binh yang memberikan testimoni terkait serangan dan pencegahan EMS di Vietnam.

 

Dalam   acara   tersebut   dibuat   beberapa   kesepakatan   bersama   oleh   seluruh   pelaku industri udang dalam negeri. Kesepakatan tersebut diantaranya memperketat lalu lintas udang hidup, dan udang beku serta pakan alami di perbatasan, kemudian laboratorium milik swasta dan pemerintah diharuskan   memiliki   alat   dan   bahan   uji   penyakit   EMS   atau   AHPND,   serta   melakukan peningkatan   kualitas   Sumber  Daya   Manusia   (SDM).  Beberapa   kesepakatan   tersebut  dibuat dalam rangka waspada dan upaya pencegahan masuknya penyakit udang baru. 

Sumber : http://trobosaqua.com/detail-berita/2019/02/21/56/11265/sci-gelar-workshop-penyakit-udang

Artikel lainnya

Udang 

Tackling White Spot And IHHNV

Minapoli

719 hari lalu

  • verified icon772
Udang 

How to Tackle Major Shrimp Diseases

Minapoli

733 hari lalu

  • verified icon1002