• Home
  • Infomina
  • Budidaya Ikan Kala Pandemi, Untungkan Usaha Pembenihan

Budidaya Ikan Kala Pandemi, Untungkan Usaha Pembenihan

| Tue, 18 Aug 2020 - 10:14

Lilik Toto Wisojo, pemilik usaha pembenihan ikan lele di Desan Pasuruan, Kecamatan Penegahan, Lampung Selatan (Lamsel) mengalami kenaikan permintaan benih. Pada kondisi normal permintaan benih ikan lele jenis mutiara mencapai 50 ribu per pekan naik menjadi 100 ribu lebih.

Faktor peningkatan benih lele disebutnya imbas masyarakat yang mengisi waktu luang untuk budidaya. Permintaan semula didominasi oleh pemilik usaha budidaya kini mulai diminati warga yang memelihara untuk kesibukan. Upaya ketahan pangan keluarga dengan membudidayakan ikan dalam ember dikombinasikan dengan sayuran mendorong permintaan benih naik. 


Baca juga: Selain Lele, Berikut Cara Budi Daya Ikan Nila dan Gurame dalam Ember


Benih ikan lele mutu tinggi tiada tara atau mutiara disebut Lilik sapaan akrabnya, diminati warga. Sebab tingkat keberhasilan budidaya cukup tinggi dan kematian rendah. Per seribu ekor benih ikan lele berukuran 7-8 cm menurutnya memiliki tingkat kematian 1%. Masa budidaya selama tiga bulan membuat budidaya lele banyak diminati.

“Saat ini teknik budidaya ikan lele cukup beragam, mengatasi keterbatasan lahan biasanya memakai kolam tanah kini bisa memanfaatkana kolam terpal kotak, terpal bulat, dan kombinasi kolam terpal dengan semen,” terang Lilik Toto Wisojo saat dikonfirmasi Cendana News, Selasa (28/7/2020).

Lilik Toto Wisojo menyebut semakin murahnya harga benih lele mendorong minat warga melakukan budidaya. Usaha budidaya lele dengan modal Rp 300.000 saja diakuinya sudah bisa dimulai.

Sebab dengan harga kolam terpal berukuran 3x4 meter seharga Rp 75.000, benih Rp 100.000 dengan harga per ekor Rp 100 sudah bisa mendapat 1000 ekor benih. Sebagian digunakan untuk pembelian pakan jenis pelet.

Penggunaan pakan alternatif jenis dedak penggilingan padi menurutnya bisa dimanfaatkan. Tren budidaya lele dalam ember untuk skala kecil membuat permintaan ikan cukup mengingkat.

Pembudidaya ikan dalam ember rata-rata hanya meminta bibit kurang dari 1000 ekor. Terknik budidaya yang lebih mudah dari Youtube saat pandemik semakin mendorong tren budidaya lele.

“Saat ini teknik budidaya lele dan ikan air tawar bisa dipelajari melalui Youtube termasuk kombinasi dengan hidroponik untuk memelihara sayuran,” terang Lilik.

Menyediakan sebanyak 320 ribu ekor benih lele dalam satu siklus, ia memenuhi usaha penjualan bibit ikan lain. Sebab sebagian pemilik usaha pembenihan di Lampung Timur, Pesawaran, dan Tanggamus kerap kekurangan benih.

Pasokan diperoleh darinya dengan penjualan ke ukuran lebih besar 10 cm hingga 12 cm. Sistem tersebut menjadi rantai distribusi menguntungkan bagi pelaku usaha pembenihan.


Baca juga: KKP Dorong Pembudidaya Ikan Produksi Pakan Mandiri


Hasanudin, pedagang pakan ikan, burung, itik, dan ayam ikut mengalami tingginya permintaan. Bertambahnya jumlah pembudidaya ikan dan penyuka burung kicau, pembudidaya ayam dan itik meningkatkan penjualan pakan.

Meski alami peningkatan jumlah pakan yang dijual harga yang ditawarkan stabil. Setiap sak pakan ikan berisi 20 kg dijual mulai Rp 170.000 hingga Rp 200.000.

“Jenis pakan yang dijual sesuai dengan ukuran dan kebutuhan harganya stabil meski permintaan naik dari para pembudidayanya,” terang Hasanudin.

Kebutuhan pakan lele dari minus 1 hingga minus 6 sangat tinggi pada masa pembesaran. Setelah lele usia lebih dari satu bulan mulai dikombinasikan dengan pakan dedak dan pakan lain.

Pakan pabrikan yang dijual untuk pehobi burung kicau, unggas diiringi masyarakat yang melakukan budidaya di kala pandemik. Sebab unggas penghasil telur dan daging berpotensi menjadi sumber protein.

Santoso, pedagang ikan hias di Pasar Kalianda menyebut terjadi peningkatan penjualan. Selama ini ikan hias hanya disukai oleh sebagian masyarakat. Namun saat pandemik Covid-19 usaha yang ditekuni olehnya alami peningkatan jumlah pembeli. Jenis ikan yang dijual berupa ikan cupang, nila merah, emas koi dan sejumlah ikan hias serta pakan.

“Akuarium berbagai ukuran lengkap dengan pakan dan asesoris lain untuk budidaya ikan hias dan ikan konsumsi,” terang Santoso.


Baca juga: 10 Jenis Ikan Hias yang Cantik dan Mudah Dipelihara di Rumah, Bisa Jadi Hiburan


Santoso menyebut dibandingkan sebelum ada pandemik Covid-19 penjualan ikan hias meningkat. Sebelumnya saat masa biasa rata-rata menjual sekitar 100 ekor ikan cupang per pekan kini bisa mencapai 200 ekor. 

Hal yang sama pada sejumlah ikan lain juga meningkat terutama nila hias, mas koki dan lele mutiara. Orang tua yang anaknya menyukai ikan hias ikut mendorong pembelian ikan di kios miliknya.


Sumber: Cendana News

Tentang Minapoli

Minapoli merupakan marketplace++ akuakultur no. 1 di Indonesia dan juga sebagai platform jaringan informasi dan bisnis perikanan budidaya terintegrasi, sehingga pembudidaya dapat menemukan seluruh kebutuhan budidaya disini. Platform ini hadir untuk berkontribusi dan menjadi salah satu solusi dalam perkembangan industri perikanan budidaya. Bentuk dukungan Minapoli untuk industri akuakultur adalah dengan menghadirkan tiga fitur utama yang dapat digunakan oleh seluruh pelaku budidaya yaitu PasarminaInfomina, dan Eventmina. 



Artikel lainnya

Terkini 

Pelantikan SCI: Efisiensi dan Perizinan Usaha Menjadi Kata Kunci

Aqua Indonesia Magazine

100 hari lalu

  • verified icon271
Terkini 

Seagrass Shows Potential in Sea Cucumber Diets

Minapoli

1116 hari lalu

  • verified icon1861